Make your own free website on Tripod.com

Langkahan Ikmalia- alexanderwathern

Tazkirah Global Untuk Remaja: MENCINTAI NABI

Laman Utama
Himpunan Risalah Tarbiyyah
Himpunan Risalah Agama Islam
Himpunan Risalah Agama Dunia
Himpunan Soaljawab Ringkas
Himpunan Karya Seni
Himpunan Bahan Bacaan
Himpunan Risalah Umum
Himpunan Dialog
Abu Zulfiqar "Alexanderwathern"
Himpunan Buku
Tazkirah Global Untuk Remaja                                      
MENCINTAI NABI


Pelajar yang dikasihi sekelian,
            Kita hidup di dunia ini tidaklah lama. Kalau dipanjangkan umur oleh Allah SWT… tak ada sakit, tidak kemalangan… insyaallah kita akan hidup 70 atau 80 tahun. Itulah lebih kurang purata umur manusia hari ini. Biasanya jangka hayat lelaki lebih kurang 70 tahun, dan wanita 80 tahun. Dan… kita akan hidup di akhirat dalam jangkamasa yang sangat lama, kekal, selama-lamanya, bertrillion-trillion tahun. Oleh itu, kita mestilah bijak membuat pelaburan dalam menyediakan perbekalan untuk hidup di dunia dan di akhirat.

            Oleh kerana kita tahu yang kita akan hidup 70 atau 80 tahun di dunia ini, maka kita cari dan sediakanlah bekalan untuk kita makan, pakai dan tinggal di dunia ini untuk jangkamasa 70-80 tahun. Dan… kita cari dan sediakanlah bekalan untuk kita makan, pakai dan tinggal di akhirat sepadan dengan kekalnya kita di sana- iaitu bertrillion trillion tahun.

            Sebagai tamsilannya bolehlah kita andaikan yang kita dan keluarga hendak pergi melancong ke Pulau Langkawi dan ke Timur Tengah- negara-negara Arab. Untuk melancong ke Langkawi dalam jangkamasa 3 hari 2 malam, untuk menjadikan sesi melancong kita selesa maka kita memerlukan bekalan sekitar RM 1500 untuk sebuah keluarga kecil. Untuk melancong ke Timur Tengah selama 8 hari 7 malam pula, kita memerlukan bekalan berupa wang ringgit lebih kurang RM 20,000.
            Jadi,…antara persiapan dan perbekalan untuk ke Langkawi dengan ke Timur Tengah, yang manakah kita kena usahakan lebih banyak? Sudah tentulah persiapan dan perbekalan ke Timur Tengah.Begitu jugalah bandingan persiapan kita untuk hidup di dunia dengan persiapan kita untuk hidup di akhirat.
            “Sediakanlah bekalan untuk hidup di dunia sepadan dengan usia kita iaitu antara 70-80 tahun. Dan… sediakanlah bekalan kita untuk hidup di akhirat sepadan dengan kekalnya kita di sana- iaitu selama-lamanya.”
            Namun lihatlah realiti manusia hari ini. Ada orang yang bekerja mencari keselesaan untuk hidup di dunia ini 8 jam sehari, 10 jam sehari malah ada yang 12 jam sehari. Ini tidak salah, malah memang digalakkan. *****a kita berasa sedih kerana melihat perbekalan manusia untuk hidup selesa  di akhirat cukup dengan solat 5 waktu sahaja- kalau dicampur-campur maka masanya tak sampai sejam pun sehari. Manusia rasa cukuplah itu sebagai perbekalan untuk makan sedap, pakai pakaian yang selesa dan tinggal di rumah yang mewah di akhirat kelak. Betulkah begitu?
            Yang kita usahakan 8 jam, 10 jam malah 12 jam sehari untuk mendapatkan bekalan makan, pakai dan tinggal di dunia ini pun tak pernah mencukupi kehendak kita. Maka bagaimana pula bekalan yang kita usahakan hanya sejam sehari kita yakin boleh mencukupi keperluan kita untuk makan, pakai dan duduk di akhirat kelak? Pelajar-pelajar fikir-fikirkanlah.
            Oleh kerana kita sudah faham yang hidup kita di dunia ini tidak lama, boleh berakhir pada bila-bila masa… maka gunakanlah masa yang ada sebaik-baiknya untuk menyediakan perbekalan-perbekalan untuk hidup di dunia dan hidup di akhirat mengikut pertimbangan yang sesuai dengan tempoh masanya.

Pelajar-pelajar yang dikasihi,
            Tidak lama lagi kita akan menyambut Maulidurrasul. Imam asy-Syahid Hassan al-Banna sendiri dulu turut menyertai sambutan Maulidurrasul yang diadakan pada zamannya dan beliau turut sama melagukan nasyid-nasyid berkaitan. Pernah diadakan sambutan Maulidurrasul yang sangat padat dan berkesan oleh Rufaqa Corporation di Rawang. Pelbagai aktiviti dan pengisian menarik diadakan, yang boleh kita contohi.
            Salah satu sebab kita turut memeriahkan sambutan ini ialah kerana kita melihat adanya ruang-ruang untuk dakwah di dalamnya. Namun kita faham, sambutan Maulidurrasul ini bukanlah perkara wajib atau tuntutan.
            Kita ini umat akhir zaman yang tidak pernah melihat Nabi, para sahabat Nabi dan para solehin terdahulu. Iman dan kecintaan kita kepada Nabi Muhammad SAW hanya senipis kulit bawang, tidak sepadan dengan kecintaan para sahabat kepada Nabi. Para sahabat melihat sendiri Nabi membuatkan kecintaan mereka kepada baginda sangatlah tinggi. Mereka tidak perlu program-program seperti Maulidurrasul untuk meningkatkan kecintaaan mereka kepada baginda. Tetapi program-program seperti ini memang sangat baik untuk kita yang tidak sempat melihat baginda, dengan kecintaan kita kepadanya yang senipis kulit bawang ini. Tapi syaratnya, program-program itu mestilah yang selaras dengan kehendak agama.

            Sesungguhnya mencintai Nabi Muhammad itu wajib, Ini dapat kita fahami daripada hadith-hadith baginda sebagaimana di bawah:
            “Tidak beriman seorang daripada kamu sebelum Allah dan Rasul-Nya lebih dicintainya daripada yang lain-lain.”
(Bukhari & Muslim)
           
           “Tidak beriman seorang hamba sebelum aku (Rasulullah) lebih dicintainya daripada isterinya, hartanya dan seluruh umat manusia.”
(Bukhari & Muslim)
           
          “Cintailah aku (Rasulullah), kerana Allah mencintai aku.”                                                                                                           (Turmizi)
           
          Abu Razin al-Uqaili bertanya: “Ya Rasulullah, apakah iman itu?” Jawab baginda: “(Iman itu ialah) Allah dan Rasul-Nya lebih kamu cintai daripada yang lain-lain.”
(Ahmad)
           
          Apakah “cinta”? Secara mudahnya cinta ialah “selalu teringat-ingat, selalu dicakap-cakap”. Apa benda yang banyak kita ingat dan banyak kita cakapkan, maka itulah benda yang kita cinta. Contohnya seorang yang minat memancing, malah sampai ke tahap gila memancing. Pasti dalam fikirannya selalu teringat-ingat tentang hal ehwal memancing. Dia juga berasa suka untuk berbicara tentang pancing-memancing dengan orang-orang yang ditemuinya. Jadi, jika benar kita ini mengaku mencintai Allah dan Nabi, sudah tentulah kita selalu teringat-ingat dan suka berbicara tentang Allah dan Nabi- ringkasnya hal ehwal berkaitan agama.

Pelajar yang dirahmati Allah sekalian,
            Benarkah kita mencintai Nabi? Bagaimana cara untuk melahirkan kecintaan kepada baginda? Apa buktinya kita cinta akan dia? Antaranya kita mestilah mencintai:
1.       Al Quran
2.       Hukum-hukum yang dibawa olehnya
3.       Sunnah-sunnahnya
4.       Para ulama iaitu pewaris-pewarisnya
5.       Bahasa Arab- bahasa pertuturannya
6.       Jihad- jalan yang dirintisnya
Banyak lagi, *****a pada hari ini cukuplah sekadar ini yang kita tampilkan sesuai dengan masa yang kita ada.
            Bagaimanakah cara kita mencintai Al Quran? Tak lain ialah dengan cara mempelajarinya, selalu membaca dan menelitinya… dan kalau mampu kita menghafaznya. Dan kalau mampu lagi, kita ajarkan pula kepada orang lain.
            Mencintai hukum-hukum yang dibawanya. Apabila seseorang itu mencuri, dan sabit kesalahan, cukup syarat-syaratnya maka tangannya hendaklah dipotong. Kita faham, bukanlah mudah-mudah untuk pihak berkuasa memotong tangan orang yang mencuri, banyak sekali syarat-syarat yang mesti dipenuhi. Tapi apabila pencuri-pencuri lain atau bakal-bakal pencuri melihat atau mengetahui yang tangan seorang pencuri telah dipotong, adakah meeka akan mencuri? Sebahagian besarnya pasti akan membatalkan niat mereka untuk mencuri. Inilah cara Islam menjaga manusia.
            Tapi kita lihat hari ini, seorang pencuri atau perompak besar yang berjaya mencuri jutaan ringgit, disimpannya di tempat tersorok atau di bank negara-negara tertentu. Walaupun mereka ditangkap dan dipenjarakan, namun wang curian mereka masih ada. Tamat tempoh hukuman penjara, mereka akan keluar sebagai jutawan. Manusia tidak takut untuk mencuri.
            Begitu juga dengan kes zina. Orang yang ditangkap berzina hanya perlu membayar sejumlah kecil wang yang boleh dibayar pada bila-bila masa. Dapatkah hukuman sebegini mengurangkan jenayah zina? Cuba kita jalankan hukuman sebat. Sudah tentu bnayak para penzina atau mereka yang berniat untuk berzina membatalkan hasrat buruk mereka.
            Tuhan adalah pencipta manusia. Jadi Tuhan lebih tahu apa yang paling sesuai untuk manusia. Tuhan lebih tahu apa hukuman yang paling baik untuk manusia. Maka siapa kita untuk mengatakan hukum-hukum Tuhan ini tidak sesuai, hukum-hukum fikiran kita yang lebih sesuai?
            Kita membuat bangku, maka kita tahu apa keupayaan bangku dan hukum yang sesuai untuknya. Bangku tempat untuk manusia duduk. Tapi kalau diletakkan gajah di atas bangku, maka bangku akan pecah. Maka kita tetapkan hukum bahawa bangku hanya untuk kegunaan makhluk-makhluk yang ringan sahaja.
            Kita mencipta steamroll, maka kita tetapkan hukum- ia digunakan untuk apa. Steamroll digunakan untuk meratakan jalan. Oleh itu ia tidak sesuai untuk dibuat pergi hantar utusan meminang. Takkan nak naik steamroll pergi ke rumah tok besan, kena pula yang duduk jauh.
            Yakinlah kita bahawa Tuhan yang menciptakan kita itu lebih tahu hukum-hukum apakah yang paling relevan dengan kita.

Pelajar sekelian,
            Kita faham baaayak sekali sunnah-sunnah Rasul. Tak perlulah dibicarakan panjang lebar di sini kerana kita memang maklum akan hal ini. Yang penting, kita mestilah mencintai sunnah-sunnahnya jika benar kita mencintai baginda.
            Saya ingin menyentuh satu masalah. Ada sunnah-sunnah baginda yang dikatakan bukan sunnah oleh sesetengah pihak. Contohnya seperti memakai kopiah, berserban, berjubah, memakai celak, memakai seluar separas pertengahan betis malah ada orang yang sesekali sengaja memakai baju yang hujung lengannya tidak berjahit kerana ingin melakukan apa yang pernah Rasulullah lakukan- sampai begitu cinta mereka. Ini adalah sunnah- sunnah baginda yang dipertikaikan sebagai bukan sunnah. Bagimanakah sikap kita?
            Janganlah kita pertikaikan hal tersebut. Kepada pihak yang mengatakan itu semua adalah sunnah, kita bersetuju. Kepada yang tidak mengiktirafnya sebagai sunnah, kita tiada masalah, kita raikan pandangan mereka.
            Ini kerana bagi seseorang yang telah mencapai tahap cinta, dia akan melakukan apa saja tentang cintanya itu walaupun tidak mendapat apa-apa ganjaran, asalkan itu bukanlah perkara-perkara yang salah di sisi agama. Orang yang betul-betul tenggelam dalam cintanya kepada Nabi, dia akan cuba buat apa yang Nabi pernah buat walaupun pekerjaan itu tidak mendapat pahala. Dia melakukannya bukan atas dasar ganjaran, tetapi atas dasar cinta.
            Lihat saja kisah Abdullah bin Umar, anak kepada Saidina Umar (kalau tak silap saya) dalam mengikut Nabi yang sangat-sangat dicintainya. Pernah Nabi Muhammad melalui sebatang lorong yang ada pohon di sebelahnya. Ranting pohon itu menghalang jalan menyebabkan Rasulullah tunduk. Bertahun-tahun selepas itu, pohon tersebut sudah tiada. Namun ketika Abdullah bin Umar melaluinya, dia tetap menundukkan kepala sebagaimana perlakuan Rasulullah. Orang berasa hairan dengan perlakuan Abdullah bin Umar, bagi mereka itu tidak perlulah dilakukan kerana ia bukan sunnah. Tetapi Abdullah bin Umar tetap melakukannya kerana kecintaannya kepada Nabi sudah begitu tinggi, dia melakukannya kerana cinta tanpa mengira sama ada mendapat pahala atau tidak, asalkan perbuatan itu tidak membawa dosa.
            *****a kita kena ingat. Boleh jadi orang yang melakukan perkara-perkara itu memang tidak mendapat pahala sunnah, tetapi mana kita tahu mereka diganjarkan oleh Tuhan dengan “pahala kecintaan”! Pahala kecintaaan ini amat tinggi nilainya kan?
            Harapnya perkara ini jelas kepada kamu, dan janganlah berhabis masa untuk mendebatkan itu sunnah ini bukan kerana masih banyak kerja lain untuk kita laksanakan. Siapa yang mengatakan sunnah… biarkan. Siapa yang mengatakan bukan sunnah…terpulang.
            Berbicara tentang ulama iaitu pewaris-pewaris Nabi, betulkah kita mencintai para ulama? Kita boleh buat ujian. Saya beri kamu 2 minit, senaraikan nama-nama ulama yang kamu tahu. Rasanya masa 2 minit itu kamu rasa macam dua jam- tak tahu apa nak tulis. Tapi cuba saya beri kamu masa 2 minit, senaraikan nama para artis. Nescaya masa 2 minit itu terlalu singkat kerana begitu banyak nama artis yang belum sempat kita tulis. Bagi orang-orang lelaki pula, cuba tulis nama para pemain bola sepak. Pasti tak cukup masa 2 minit.
            Dari sini kita boleh menilai diri sendiri, siapakah yang kita cintai selama hari ini.

            Mencintai Nabi Muhammad, kenalah kita mencintai bahasa Arab- iaitu bahasa pertuturan baginda, bahasa ilmu-ilmu Islam, bahasa syurga dan lain-lain lagi keutamaan dan kelebihannya. Tak mampu belajar Bahasa Arab, sekurang-kurangnya belajarlah perkataan-perkataan Arab, jadilah.
            Kononnya ada orang Melayu berkenderaan di Tanah Arab, kenderaannya tersadai di padang pasir kerana kehabisan petrol. Terjumpa orang Arab maka dikatanya: “Ya syeikh, petrol… innalillahi wainnailaihi rajiun”, untuk memaklumkan petrol kenderaannya dah habis.
            Kononnya ada orang Melayu sesat di Makkah, tak dapat cari jalan balik ke hotel. Jumpa orang Arab dikatanya: “Ihdinassiratal mustaqim”, untuk minta orang Arab itu menunjukkan jalan ke hotel.
            Akhirnya, sebagai bukti kita mencintai baginda hendaklah kita mencintai jihad.

Kesimpulannya para pelajar yang dikasihi , kita memetik kata-kata Nabi Muhammad SAW:
            “Manusia itu akan bersama dengan orang yang dicintainya (di akhirat kelak)”.
                                                                                                                                    (Bukhari & Muslim)
            Cintailah Rasulullah, insyaallah kita akan bersama dengan baginda di syurga Allah nanti. Kalau kita mencintai Ronaldo, takut-takut di akhirat nanti kita akan bersama Ronaldo (sekiranya dia tidak mati sebagai seorang Islam). Setakat suka permainan bola sepaknya, tidak mengapa. Jangan sampai terlalu minat hingga mencintainya.
Wallahualam.

*Dipetik dan disesuaikan daripada tazkirah 9 APRIL 2006/ 10 RABIUL AWAL 1427
alexanderwathern
*Tazkirah ini disampaikan secara lisan, kemudiannya baru dipindahkan dalam bentuk tulisan. Gaya penyampaiannya diubahsuai sedikit untuk memudahkan pemahaman pembaca.

BERTUHANKAN ALLAH, BERSYARIATKAN SYARIAT MUHAMMAD SAW
Tulisan-tulisan di laman ini adalah hak milik Allah SWT dengan berperantaraan Alexanderwathern. Maklumat berkenaan HALAL DIPINDAHKAN ke mana-mana dengan SYARAT hendaklah disertakan sama alamat laman ini sebagai rujukan dan tidak digunakan untuk tujuan komersil.